Selasa, 30 November 2010

RPP IPA SMK KELAS XII

SEMESTER (5)GANJIL
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen-komponen ekosistem diidentifikasi berdasarkan lingkungan sekitar
2. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
2. Siswa dapat menyebutkan komponen ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
4. Siswa dapat menyebutkan macam-macam komponen ekosistem dengan benar.
5. Siswa dapat memberikan contoh peristiwa suksesi ekosistem di daerahnya dengan benar.

MATERI PEMBELAJARAN : EKOLOGI

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru menerangkan materi Semester gasal, alokasi waktu, serta model pembelajaran serta penilaian yang akan dilalui.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII, Kompetensi 1, Subkompetensi 1.1, tentang Komponen-komponen Ekosistem, Sub subkompetensi:
• Pengertian dan Peranan Ekologi
• Komponen Ekosistem
• Macam-macam Ekosistem
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
c. Guru membentuk kelompok kerja siswa untuk mengerjakan tugas Buku IPA SMK Kelas XII.
3. Penutup
a. Guru bersama siswa menyimpulkan materi pelajaran hari ini.
b. Guru menugaskan siswa untuk menyelesaikan kegiatan 1.1.1 tentang Ekosistem tiruan (akuarium atau kolam sebagai tugas rumah.
PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen-komponen ekosistem diidentifikasi berdasarkan lingkungan sekitar
2. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
2. Siswa dapat menyebutkan komponen ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
4. Siswa dapat menyebutkan macam-macam komponen ekosistem dengan benar.
5. Siswa dapat memberikan contoh peristiwa suksesi ekosistem di daerahnya dengan benar

MATERI PEMBELAJARAN : EKOLOGI

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru mengevaluasi dan mengapresiasi hasil kerja siswa pada kegiatan 1.1.1
b. Siswa melakukan pengamatan perkembangan yang ada pada ekosistem buatannya (kegiatan1)
c. Siswa mengerjakan Evaluasi Subkompetensi 1.1.1.
d. Guru dan siswa membahas pertanyaan-jawaban evaluasi subkompetensi 1.
3. Penutup
a. Siswa dan guru membuat kesimpulan atas materi pembelajaran hari ini.
b.Guru menugaskan siswa untuk mengerjakan kegiatan 1.1.2 (observasi dan apresiasi ekosistem suksesi di sekitarnya).

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)




RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen-komponen ekosistem diidentifikasi berdasarkan lingkungan sekitar
2. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
2. Siswa dapat menyebutkan komponen ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dan peranan ekologi dengan benar .
4. Siswa dapat menyebutkan macam-macam komponen ekosistem dengan benar.
5. Siswa dapat memberikan contoh peristiwa suksesi ekosistem di daerahnya dengan benar

MATERI PEMBELAJARAN : EKOLOGI

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru mengumpulkan tagihan kegiatan 1.1.2, untuk dievaluasi dan diapresiasi.
b. Siswa sesuai kelompoknya melakukan presentasi diskusi untuk hasil kegiatan 1.1.1.
c. Guru mengawasi dan menilai jalannya diskusi kelompok.
d. Siswa mengumpulkan resume hasil diskusi
3. Penutup
a. Siswa dan guru membuat kesimpulan atas materi pembelajaran hari ini.
b. Guru menugaskan siswa untuk mempersiapkan materi berikutnya.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses


SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)







RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.
2. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Peran komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan data hasil praktikum.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi komponen biotik dan abiotik berdasarkan fungsinya.
2. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Siswa dapat menjelaskan peran komponen biotik dan abiotik berdasarkan data hasil praktikum.

MATERI PEMBELAJARAN: Interaksi komponen-komponen ekosistem

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Subkompetensi 1.2 tentang Peranan Komponen dan Interaksi Antarindividu, Sub subkompetensi:
• Peranan Komponen Biotik dan Abiotik.
• Interaksi Antar Individu.
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa
3. Penutup
a. Siswa dan guru membuat kesimpulan atas materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 1.2.3 (Pengaruh suhu terhadap aktivitas makhluk hidup).

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.
2. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Peran komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan data hasil praktikum.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi komponen biotik dan abiotik berdasarkan fungsinya.
2. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Siswa dapat menjelaskan peran komponen biotik dan abiotik berdasarkan data hasil praktikum.

MATERI PEMBELAJARAN: Interaksi komponen-komponen ekosistem

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru mengumpulkan tugas kelompok tentang kegiatan 1.2.3
b. Siswa sesuai kelompoknya masing-masing melakukan demonstrasi dan pengamatan berkaitan dengan kegiatan 1.2.3.
c. Guru melakukan pengamatan kegiatan siswa sambil melakukan penilaian proses
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mengerjakan soal evaluasi subkometensi 1. 2 sebagai tugas rumah.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)





RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Komponen biotik dan abiotik diidentifikasi berdasarkan fungsinya.
2. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Peran komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan data hasil praktikum.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi komponen biotik dan abiotik berdasarkan fungsinya.
2. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan penelitian di lapangan.
3. Siswa dapat menjelaskan peran komponen biotik dan abiotik berdasarkan data hasil praktikum.

MATERI PEMBELAJARAN: Interaksi komponen-komponen ekosistem

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru mengecek dan mengoreksi bersama siswa sekaligus menjelaskan jawaban soal evaluasi sub kompetensi 1.2.
b. Guru menjelaskan jawaban pertanyaan secara dialogis.
c. Guru merekap penilaian hasil pekerjaan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari materi berikutnya

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)






RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Jaring-jaring makanan dalam ekosistem diidentifikasi berdasarkan rantai makanan
2. Masalah lingkungan diatasi dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi jaring-jaring makanan dalam ekosistem berdasarkan rantai makanan.
2. Siswa dapat mengatasi masalah lingkungan dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan.

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Subkompetensi 1.3 tentang Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan, Sub subkompetensi:
• Rantai Makanan
• Jaring-jaring makanan.
• Piramida makanan
• Arus Energi
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
aGuru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 1.3.1 membuat tulisan ilmiah berbentuk paparan bertema Tinjauan Ekologi terhadap Wabah (belalang/serangan hama tikus/ulat dll).

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Jaring-jaring makanan dalam ekosistem diidentifikasi berdasarkan rantai makanan
2. Masalah lingkungan diatasi dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi jaring-jaring makanan dalam ekosistem berdasarkan rantai makanan.
2. Siswa dapat mengatasi masalah lingkungan dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan.

KEGIATAN PEMBELAJARAN
4. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
5. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Subkompetensi 1.3 tentang Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan, Sub subkompetensi:
• Rantai Makanan
• Jaring-jaring makanan.
• Piramida makanan
• Arus Energi
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
6. Penutup
aGuru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 1.3.1 membuat tulisan ilmiah berbentuk paparan bertema Tinjauan Ekologi terhadap Wabah (belalang/serangan hama tikus/ulat dll).

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Jaring-jaring makanan dalam ekosistem diidentifikasi berdasarkan rantai makanan
2. Masalah lingkungan diatasi dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme diidentifikasi melalui kegiatan penelitian di lapangan.

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat mengidentifikasi jaring-jaring makanan dalam ekosistem berdasarkan rantai makanan.
2. Siswa dapat mengatasi masalah lingkungan dengan menggunakan konsep rantai makanan.
3. Siswa dapat mengidentifikasi interaksi antar komponen biotik dalam bentuk mutualisme, komensalisme, dan parasitisme melalui kegiatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Rantai Makanan dan Jaring-Jaring Makanan.

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru mengumpulkan tagihan tugas 1.3.1 kemudian mengapresiasi dua tulisan dari siswa terpandai dan siswa kurang pandai di kelasnya.
b. Siswa mengerjakan evaluasi subkompetensi 1.3
c. Guru dan siswa membahas jawaban soal evaluasi subkompetensi 1.3

3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari materi berikutnya.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)





RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Kondisi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat lokal, regional, nasional dan global
2. Saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan hasil percobaan

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan dan keseimbangan ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan daur materi dan energi dalam ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dinamika keseimbangan ekosistem dengan benar.
4. Siswa dapat menjelaskan kondisi lingkungan hidup pada tingkat lokal, regional, nasional dan global.
5. Siswa dapat menjelaskan saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik berdasarkan hasil pengamatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan dan Keseimbangan Lingkungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Kompetensi 2 Subkompetensi 2.1 tentang Saling ketergantungan, Sub subkompetensi:
• Hubungan timbal balik
• Keseimbangan ekosistem
• Dinamika Keseimbangan Ekosistem
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 2.1.1 dan 2.1.2 Karakter komunitas tarap tropi sesuai dengan gambar piramida jumlah.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Kondisi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat lokal, regional, nasional dan global
2. Saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan hasil percobaan

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan dan keseimbangan ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan daur materi dan energi dalam ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dinamika keseimbangan ekosistem dengan benar.
4. Siswa dapat menjelaskan kondisi lingkungan hidup pada tingkat lokal, regional, nasional dan global.
5. Siswa dapat menjelaskan saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik berdasarkan hasil pengamatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan dan Keseimbangan Lingkungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi memotivasi siswa.
Guru melakukan refresing atas materi pembelajaran sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas kelompok tentang kegiatan 2.1.1 dan 2.1.2.
b. Siswa sesuai kelompoknya masing-masing melakukan diskusi hasil kerja kegiatan 2.1.1 dan 2.1.2.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mengerjakan soal evaluasi subkometensi 2. 1 sebagai tugas rumah.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem

INDIKATOR :
1. Kondisi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat lokal, regional, nasional dan global
2. Saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik dijelaskan berdasarkan hasil percobaan

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan dan keseimbangan ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan daur materi dan energi dalam ekosistem dengan benar.
3. Siswa dapat menjelaskan pengertian dinamika keseimbangan ekosistem dengan benar.
4. Siswa dapat menjelaskan kondisi lingkungan hidup pada tingkat lokal, regional, nasional dan global.
5. Siswa dapat menjelaskan saling ketergantungan antar komponen biotik dan abiotik berdasarkan hasil pengamatan.

MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan dan Keseimbangan Lingkungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas rumah mengenai soal evaluasi subkompetensi 2.1
b. Guru dan siswa membahas jawaban soal evaluasi subkompetensi 2.1
c. Guru melakukan penilaian kualitas hasil kerja jawaban siswa.
d. Siswa melakukan evaluasi diri terhadap penguasaan materi kompetensi 1-3 (Semester gasal).
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari/menyiapkan materi pembelajaran evaluasi kompetensi Semester gasal.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan Proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
ALOKASI WAKTU : 42 X 45 MENIT
KOMPETENSI DASAR : Mengidentifikasi komponen ekosistem
INDIKATOR : Soal evaluasi kompetensi dikerjakan dengan baik dan benar.

TUJUAN EVALUASI KOMPETENSI : Siswa dapat mengerjakan soal evaluasi kompetensi komprehensif dengan skor minimal 75%.

MATERI EVALUASI KOMPETENSI:
1. Komponen-Komponen Ekosistem
2. Interaksi komponen-komponen ekosistem
3. Bentuk interaksi antar komponen biotik
4. Saling Ketergantungan

KEGIATAN EVALUASI KOMPETENSI
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa.
2. Inti :
a. Siswa mengikuti evaluasi kompetensi 1-2 komprehensip Semester gasal
b. Siswa yang sudah mengikuti evaluasi kompetensi 1-2 komprehensip dengan skor kurang dari 70% diberi tugas untuk mempelajari materi sambil dibantu guru atau siswa yang telah/lebih mampu.
3. Penutup:
Guru mengingatkan siswa akan ketentuan ketuntasan minimum Semester gasal, agar siswa instrospeksi diri akan nilai yang diperolehnya setelah pelaporan hasil belajar siswa nanti.

PENILAIAN :
• Tes tertulis evaluasi kompetensi semester gasal.
Instrumen


EVALUASI KOMPETENSI SEMESTER GASAL
WAKTU : 90 MENIT

A. Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dengan memberi tanda silang di huruf pada lembar jawaban yang tersedia!
1. Makhluk hidup dan faktor abiotik pada suatu lingkungan merupakan satu kesatuan yang disebut .....
a. Ekosistem b.. Populasi c. Komunitas d. Habitat e. Bioma

2. Ekologi merupakan salah satu cabang ilmu yang pada saat ini ramai diberitakan. Di dalam ekologi dipelajari hubungan timbal balik makhluk hidup dengan lingkungannya. Untuk menyelesaikan masalah-masalah ekologi diperlukan dasar-dasar pengetahuan yang kuat dalam ilmu-ilmu yang lainnya. Dari pernyataan-pernyataan di bawah ini dapat disimpulkan bahwa:
a. Ekologi perlu mendapat dukungan oleh ilmu-ilmu sosial di antaranya adalah ilmu komunikasi masa.
b. Konsep-konsep kimia kurang dapat diterima untuk membantu memahami ekologi.
c. Ekologi dapat berkembang dengan baik apabila memahami konsep-konsep Fisika serta Kimia.
d. Ilmu-ilmu sosial kurang mendukung konsep-konsep ekologi.
e. Biologi banyak berhubungan dengan sejarah serta matematika.

3. Perbedaan antara komunitas dengan ekosistem adalah ....
a. Komunitas adalah merupakan tempat dari ekosistem, sedangkan ekosistem dari organisme yang menempatinya.
b. Komunitas adalah merupakan kumpulan dari berbagai spesies, sedangkan ekosistem adalah merupakan kumpulan satu spesies.
c. Komunitas adalah terdiri dari kumpulan spesies yang sama, sedang ekosistem adalah terdiri dari berbagai spesies.
d. Komunitas merupakan lingkungan biotiknya, sedangkan ekosistem adalah merupakan komunitas bersama dengan lingkungan biotiknya.
e. Ekosistem adalah merupakan tempat komunitas dan komunitas adalah sejenid organisme yang menempatinya.

4. Seorang petani menanam orok-orok di sela-sela tanamannya. Apa yang dikerjakan oleh petani ini merupakan usaha terpuji sebab.........
a. Dengan menanam orok-orok rumput yang lain dapat mati.
b. Sangat baik untuk pelindung tanaman budidaya.
c. Orok-orok mempunyai kemampuan menyerap air yang baik sehingga dapat menahan erosi
d. Dengan menanam orok-orok dapat mempertahankan kesuburan tanah.
e. Biji orok-orok dapat dimanfaatkan sebagai bahan makanan.

5. Tanah yang mengalami erosi akan kekurangan humus sehingga tidak subur lagi. Hal ini disebabkan karena humus berfungsi untuk .....
a. Melindungi tanah dari perubahan suhu lingkungan. d. Pengaturan pH tanah.
b. Mencegah penguapan air tanah. e. Sebagai pupuk.
c. Menahan air dan mengembalikan mineral

6. Kebakaran hutan sangat merugikan karena hutan yang terbakar memakan waktu lama untuk menjadi komunitas hutan lagi sebab.......
a. Suksesi ekologi diawali bukan oleh pohon berkayu.
b. Suhu yang tertinggi saat kebakaran merusak susunan tanah.
c. Mengeringnya sumber mata air di hutan tersebbut.
d. Punahnya benih-benih dari pohon yang asalnya tumbuh di situ.
e. Hutan gundul akibat kebakaran menyebabkan erosi hingga kesuburan tanah menurun.

7. Peran Alga dalam ekosistem antara lain sebagai vegetasi perintis, sebab........
a. Sebagai sumber makanan bagi makhluk hidup.
b. Dapat hidup pada tempat yang tidak menguntungkan.
c. Dapat hidup di tempat yang kering.
d. Dapat mengubah lingkungan, sehingga organisme dapat hidup.
e. Alga tumbuhan kecil yang berhijau daun.

8. Rawa adalah habitat darat yang sampai saat ini belum dapat dibudidayakan, tetapi tetap ada manfaatnya, yaitu .....
a. Sumber bahan organik d. Tempat perlindungan berbagai jenis burung
b. Tempat persediaan ari e. Tempat pertumbuhan berbagai jenis rumput
c . Memelihara kelembaban udara.

9. Bagian laut yang paling berproduksi adalah bagian laut yang terdangkal disebabkan faktor, kecuali....
a. Populasi fitoplankton yang paling besar d. Banyak mengandung mineral
b. Keadaan airnya lebih dinamis e. Tempat hidup ikan besar.
c. Daerah yang masih dapat ditembus sinar matahari

10. Dalam suatu ekosistem kolam terdapat (1) ikan karnivor, (2) bakteri pengurai, (3) fitoplanton, (4) ikan herbivor, (5) zat-zat anorganik. Dari komponen ekosistem tersebut dapat disusun suatu mata rantai makanan yang susunannya..........
a. (3), (4), (5), (1), (2) d. (3), (4), (1), (5), (2)
b. (2), (5), (3), (4), (1) e. (5), (3), (4), (1), (2)
c. (5), (3), (4), (2), (1)

11. Kalau terjadi pencemaran insektisida pada ekosistem air tawar, dalam beberapa tahun kadar bahan itu yang paling tinggi akan didapatkan dalam ....
a. Air d.Tubuh hewan-hewan karnivor
b. Tumbuhan air e. Tubuh hewan-hewan herbivor
c. Tubuh serangga air

12. Pada suatu daerah terdapat kelompok organisme, (1) burung, (2) ular, (3) belalang dan kupu-kupu, (4) rumput-rumputan, (5) bakteri saprofit. Urut-urutan perpindahan energi dapat dituliskan sebagai berikut:
a. A. 1-2-4-5-3 d. 5-4-3-2-1
b. B. 1-4-2-3-5 e. 5-4-1-2
c. 4-3-2-1-5

13. Membuang sampah organik ke sungai tidak baik sebab....
a. Naiknya kadar mineral dalam air.
b. Penguraian sampah organik memerlukan adanya oksigen.
c. Sampah organik tidak terurai.
d. Menyebabkan makhluk anaerob mati.
e. Bertambahnya kadar CO2 dalam air.

14. Cara meningkatkan produksi manakah yang tidak akan menimbulkan perubahan pada keseimbangan alam?
a. Penggunaan pestisida d. Memperluas areal perladangan
b. Penggunaan herbisida e. Membasmi hama secara biologis
c. Pemakaian bibit unggul

15. Tahun 1883 Krakatau meletus meninggalkan tempat yang steril. Sekarang Krakatau tertutup oleh hutan dan terdapat di sana kurang sebih 1.200 spesies. Manakah yang tumbuh pertama kali di Krakatau?
a. Pohon berkayu d. Rumput
b. Tumbuhan paku e. Lumut kerak
c. Tumbuhan lumut

16. Apabila kotamu terletak di pinggir sebuah sungai besar, menurut pendapatnu,di manakah letak paling baik untuk pabrik/industri sehingga pengaruh polutannya secara langsung pada manusia menjadi sangat sedikit?
a. Dalam kota dekat bagian hilir sungai d. Di luar kota dekat bagian hulu sungai
b. Dalam kota dekat bagian hulu sungai e. Di luar kota dekat bagian hilir sungai
c. Dalam kota pada bagian pertengahan

17. Para ilmuwan berpendapat bahwa jutaan tahun yang lalu Mamalia tipe Australia sangat berbeda dari tipe Mamalia lainnya. Hal ini disebabkan .....
a. Anaknya berkembang dalam kantung.
b. Terjadi evolusi dalam lingkungan yang terisolasi.
c. Perkembangan alat reproduksi yang homolog dengan placenta.
d. Tumbuh dalam lingkungan iklim khas.
e. Hidup di daerah yang sangat luas yang berpopulasi sangat sedikit.

18. Punahnya burung di hutan karena habis diburu akan menyebabkan......
a. Perubahan keseimbangan alam di hutan tersebut.
b. Hanya hewan pemakan burung itu saja yang akan musnah.
c. Tidak semua hewan di dalam hutan akan musnah.
d. Hanya semua hewan yang ada di dalam hutan akan musnah.
e. Populasi makhluk hidup tidak akan mengalami perubahan kecuali bertambahnya populasi makanan burung.

19. Bentuk interaksi antara tanaman padi dengan burung pipit adalah .....
a. parasitisme, karena bila padi mati burung pipit akan mati.
b. predasi, karena matinya burung pipit akan meningkatkan pertumbuhan padi.
c. komensalisme, karena burung pipit untung, sedang padi tidak rugi.
d. kompetisi karena burung pipit dan padi menempati habitat sama
e. predasi, karena burung pipit memakan biji padi.

20. Pada ekosistem yang komponen-komponen biotiknya berada dalam keadaan seimbang, maka akan ditemukan komponen-komponen.......
a. konsumen-produsen-detritivora, dan cahaya matahari
b. mineral-produsen-konsumen-dekomposer
c. pengurai-mineral-tanah-tumbuhan
d. tanah-air-tumbuhan-hewan.
e. produsen-konsumen-detritivora-dekomposer

21. Perpindahan energi dan materi dari organisme yang satu ke organisme yang lain secara satu arah melalui proses memakan dan dimakan disebut....
a. Rantai makanan d. Jaring-jaring makanan
b. Produktivitas ekosistem e. Piramida makanan
c. Aliran energi

22. Untuk memberikan gambaran yang jelas tentang hubungan antarorganisme pada masing-masing taraf trofi maka lebih tepat digunakan piramida....
a. biomasa dan piramida energi d. Ekologi dan piramida energi
b. jumlah dan piramida energi e. Jumlah dan piramida biomasa
c. jumlah dan ekologi

23. Jumlah total energi kimia yang berupa bahan organik yang dibentuk oleh tumbuhan per satuan luas, per satuan waktu disebut.......
a. Produktivitas primer d. Produktivitas kotor
b. Produksi primer e. Produktivitas primer bersih
c. Produktivitas sekunder

24. DI antara pernyatan berikut ini yang benar adalah ....
a. nitrifikasi menguntungkan tumbuhan d. Denitrifikasi menguntungkan tumbuhan
b. nitritasi menghambat pertumbuhan e. Denitrifikasi meningkatkan kesuburan tanah
c. nitrifikasi menurunkan kadar nitrat

25. Di dalam proses sukseci sering ditemukan organisme yang melakukan inasi dan dapat hidup, sehingga membuka kemungkinan organisme lain tumbuh pada ekosistem ini, disebut.....
a.Organisme pioner d. Konsumen pioner
b. konsumen pemula e. Organisme heterotrop
c. tumbuhan pembuka

26. Penggunaan pestisida untuk pemberantasan hama ternyata sangat merugikan manusia, sebab penggunaan bahan tersebut dapat ....
a. mematikan hewan pengganggu d. Menyebabkan berubahnya iklim
b. merusak keseimbangan lingkungan e. Dapat meracuni ekosistem
c. membunuh semua organisme yang bermanfaat.

27. Meningkatnya serangan hama wereng terhadap tanaman padi merupakan petunjuk bahwa.....
a. Pestisida yang digunakan berkualitas rendah d. Wereng sudah menjadi kebal pestisida
b.terbunuhnya parasitoit wereng oleh pestisida e. Terbunuhnya predator wereng oleh pestisida
c. turunnya makanan wereng pada lingkungan aslinya.

28. Pembasmian sebagian komponen biotik lingkungan dapat membahayakan keseimbangan ekosistem sebab dapat mengakibatkan.........
a. meningkatnya populasi komponen biotik predatornya
b. menurunnya populasi komponen biotik yang menjadi makanannya.
c. menyebabkan rusaknya lapisan humus tanah.
d. terancamnya produktivitas produsen dalam ekosistem.
e. terputusnya rantai makanan dan aliran energi.

29. Suatu zat dikatakan menjadi pencemar lingkungan bila memenuhi persyaratan berikut, kecuali....
a. jumlahnya berlebihan d. Membahayakan keseimbangan lingkungan
b. berada pada tempat yang tidak semsetinya e. Berada pada waktu yang tidak tepat
c. jumlahnya melimpah dan bermanfaat bagi manusia

30. Kebijakan moral manusia dalam pergaulan manusia dengan lingkungan disebut........
a. etika lingkungan d. Mutu lingkungan
b. Tdaya dukung lingkungan e. Kelestarian lingkungan
c. bergaul dengan lingkungan

B. Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan benar !
1. Jelaskan pengertian ekosistem ! Sebutkan 2 komponen penyusun ekosistem, berikan masing – masing contohnya !
2. Apakah yang terjadi jika sebuah ekosistem kekurangan produsen ?
3. Berilah contoh hubungan timbal balik antara komponen biotik dengan komponen abiotik di mana komponen abiotik mempengaruhi komponen biotik !
4. Mengapa matahari disebut sebagai sumber energi utama dalam ekosistem ?
5. Apakah dengan memusnahkan populasi tikus dapat membuat ekosistem sawah menjadi tidak seimbang? Jelaskan !
6. Bilakah taraf trofi suatu rantai makanan berhenti?
7. Mengapa ilustrasi hubungan antara organisme paling tepat adalah piramida energi.?
8. Sebutkanlah masalah lingkungan hidup yang dapat mempengarhui kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup !
9. Sebutkanlah faktor-faktor apa saja yang dapat menyebabkan berkurangnya oksigen yang terlarut di dalam tubuh air !
10.Sebutkanlah tindakan tehnis untuk mengamankan sumberdaya air !

Kunci Jawaban evaluasi kompetensi semester gasal:
Bagian A:
1. a 2. a 3. e 4. d 5. e 6. a 7. d 8. d 9. e 10. e
11. d 12. c 13. b 14. c 15. c 16. e 17. b 18. a 19. a 20. e
21. b 22. b 23. b 24. a 25. a 26. b 27. e 28. e 29. c 30. a

Bagian B:
1. Jawaban: Ekosistem adalah kesatuan fungsi hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan. Setiap ekosistem memiliki dua komponen pokok yaitu komponen biotik (makhluk hidup) dan kompnen abiotik (benda mati). Komponen biotik misalnya tumbuhan, hewan, mikroorganisme, manusia dll. Komponen abiotik misalnya air, tanah, sinar matahari, mineral, udara dll.
2. Jawaban: Produsen yakni organisme yang dapat menyusun senyawa organik dari bahan anorganik, menjadi makanannya sendiri. Karenanya produsen dapat dikatakan unsur primer sebagai pendukung unsur-unsur di atasnya. Jadi jika ekosistem kekurangan produsen maka keseimbangan ekosistem itu mula-mula akan berubah yang kemudian akan stabil legi dengan proporsi yang sama.
3. Jawaban: Inti jawabannya adalah seperti di bawah ini. Tetapi siswa bisa mempertegas dengan mencontohkan jenis ekosistemnya, kemudian unsur-unsur yang ia sebutkan.
4. Jawaban : matahari merupakan sumber energi yang keberadaannya mempengaruhi tetapi tidak dipengaruhi oleh komponen ekosistem lainnya.
5. Jawaban : Tikus menempati posisi sebagai herbivora dan sebagai makanan karnivora tingkat I. Tikus memiliki musuh alami atau predator alami. Jika populasi tikus habis maka akan mempengaruhi keberadaan predator tersebut. Dalam jangka panjang keseimbangan ekosistem sawah akan bergesar. Selain itu tikus juga memiliki kompetitor, dengan demikian habisnya tikus belum tentu panen padi petani tidak terancam gagal.
6.Jawaban : Taraf trofi adalah tingkatan dalam rantai makanan. Produsen di anggap sebagai taraf trofi pertama. Dalam penghitungan biasanya akan terdapat penurunan jumlah hewan dari taraf trofi kedua ke arah taraf trofi berikutnya. Tumbuhan dalam taraf trofi pertama biasanya juga melebihi jumlahnya daripada hewan di taraf trofi kedua. Hal ini akan menghasilkan piramida jumlah. Taraf trofi akan berhenti bila taraf trofi sudah berada pada posisi puncak (karnivor puncak).
7. Jawaban : Paling ideal dan mendasar untuk menunjukkan hubungan antar organisme pada tiap taraf trofi adalah dengan piramida energi, sebab piramida energi memperhitungkan kecepatan produksi. Berbeda dengan piramida jumlah dan biomass yang menyatakan keadaan organisme hanya pada sesaat waktu saja. Tiap batang segiempat pada piramida energi, menyatakan jumlah energi tiap satuan luas atau volum yang masuk ke taraf trofi dalam waktu yang terukur (misalnya per jam, per hari, per tahun).
8. Jawaban : Ada dua dampak negatif yang pasti terjadi terjadi akibat eksploitasi sumber daya alam (komponen ekosistem) yaitu: 1). Polusi dan kerusakan lingkungan, 2). Perubahan lingkungan dengan berbagai dampaknya. Kedua dampak ini pasti menyangkut pada makhluk hidup dan manusia.
9. Jawaban : Keseimbangan oksigen di dalam massa air sangat ditentukan 3 faktor utama, yakni
a. Pengaerasian kembali, melarutnya oksigen atmosfer pada permukaan air;
b. proses fotosintesa di dalam air; dan
c. penambahan oksigen ke dalam badan air melalui buangan anak sungai.
10. Jawaban :
a. Pencegahan penggundulan hutan.
b. Penggunaan tataguna lahan yang berimbang terhadap lingkungan.
c. Pelestarian lahan resapan.
d. Menghindari pencemaran atau eksploitasi ekosistem baik darat atau ekosistem air tawar .
e. Hemat air.

Norma Penilaian:
Bagian A: Jawaban betul nilai = 2; jawaban salah nilai = 0
Bagian B: Jawan betul sempurna nilai =4, jawaban salah nilai =1
Nilai akhir : Skor A + Skor B

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)



















SEMESTER (6)GENAP
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Kondisi eksploitasi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat
Local dan global
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan mahluk hidup.
3. Siswa dapat memberi contoh ketergantungan mahluk hidup terhadap komponen tak hidup

MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari materi saling ketergantungan antara komponen biotic denagn komponen biotic
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 2.2.1 Diskusi bertema saling ketergantungan antara komponen biotic denagn komponen biotic

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Kondisi eksploitasi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat
Local dan global
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan mahluk hidup.
3. Siswa dapat memberi contoh ketergantungan mahluk hidup terhadap komponen tak hidup


MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari komponen biotik dan abiotik yang ada pada lingkungan sekolah
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari Diskusi bertema saling ketergantungan antara komponen biotic denagn komponen biotic

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)











RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Kondisi eksploitasi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat
Local dan global
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan mahluk hidup.
3. Siswa dapat memberi contoh ketergantungan mahluk hidup terhadap komponen tak hidup


MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mendiskusikan dengan kelompok dan mempresentasikan hasil pengamatan pertemuan sebelumnya
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari tugas bab interaksi

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)












RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Kondisi eksploitasi lingkungan hidup dijelaskan pada tingkat
Local dan global
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan pengertian saling ketergantungan mahluk hidup.
3. Siswa dapat memberi contoh ketergantungan mahluk hidup terhadap komponen tak hidup


MATERI PEMBELAJARAN: Saling ketergantungan

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menerangkan contoh interkasi antara komponen biotic dan abiotik
b. guru menerangkan contoh interaksi antara komponen biotic dengan biotik.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari tugas essay bab interkasi komponen abiotik

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo


Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)













RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian eksploitasi ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya.
3. Siswa dapat menerapkan etika lingkungan dengan baik dan benar.

MATERI PEMBELAJARAN: Eksploitasi Ekosistem dan Dampaknya

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka: Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas essay bab interkasi komponen abiotik
b. Guru dan siswa membahas jawaban tugas essay bab interkasi komponen abiotik
c. Guru melakukan penilaian kualitas hasil kerja jawaban siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari/menyiapkan materi pembelajaran berikutnya
PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)
















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/I
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan
INDIKATOR : Bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian eksploitasi ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya.
3. Siswa dapat menerapkan etika lingkungan dengan baik dan benar.

MATERI PEMBELAJARAN: Eksploitasi Ekosistem dan Dampaknya

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Kompetensi 2 Subkompetensi 2.2 tentang Eksploitasi Ekosistem dan Dmapaknya, Sub subkompetensi:
• Eksploitasi Ekosistem
• Dampak eksploitasi ekosistem
• Etika Lingkungan
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa dari kegiatan 2.2.1 Diskusi bertema perilaku hidup dan dampaknya terhadap lingkungan.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)













RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Menjelaskan konsep keseimbangan lingkungan

INDIKATOR : Bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya
TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian eksploitasi ekosistem dengan benar.
2. Siswa dapat menjelaskan bahaya over eksploitasi ekosistem berdasarkan dampaknya.
3. Siswa dapat menerapkan etika lingkungan dengan baik dan benar.

MATERI PEMBELAJARAN: Eksploitasi Ekosistem dan Dampaknya

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas kelompok tentang kegiatan 2.2.1.
b. Siswa sesuai kelompoknya masing-masing melakukan diskusi hasil kerja kegiatan 2.2.1.
c. Guru melakukan pengamatan kegiatan siswa sambil melakukan penilaian proses.
d. Siswa mengumpulkan resume hasil diskusi.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mengerjakan soal evaluasi subkometensi 2. 2 sebagai tugas rumah.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses

SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)













RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR :
1. Pengertian AMDAL dideskripsikan berdasarkan lingkup suatu kegiatan
2. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia dijelaskan dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan
3. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya dijelaskan secara tepat

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan peranan AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
3. Siswa dapat beberapa kasus Lingkungan di Indonesia dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan.

MATERI PEMBELAJARAN: Amdal dan Kebijakan Lingkungan di Indonesia

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Kompetensi 3 Subkompetensi 3.1 tentang Amdal, Sub subkompetensi:
• Arti Lingkungan
• Beberapa Kasus Lingkungan
• ANDAL dan AMDAL
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari materi berikutnya dan mengerjakan kuis 3.1.1


PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)




RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR :
1. Pengertian AMDAL dideskripsikan berdasarkan lingkup suatu kegiatan
2. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia dijelaskan dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan
3. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya dijelaskan secara tepat

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan peranan AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
3. Siswa dapat beberapa kasus Lingkungan di Indonesia dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan.

MATERI PEMBELAJARAN: Amdal dan Kebijakan Lingkungan di Indonesia

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas siswa (jawaban kuis 3.1.1.)
b. Siswa dan guru membahas jawaban kuis 3.1.1
c. Siswa melanjutkan mempelajari materi sub subkompetensi :
• Proses Pelingkupan
• Rona Lingkungan
• Deskripsi proyek
• Tujuan Amdal
• Peranan Amdal
d. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mengerjakan kegiatan 3.1.1 tentang Diskusi Penyebab banjir yang melanda daerah tertentu setiap musim hujan.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR :
1. Pengertian AMDAL dideskripsikan berdasarkan lingkup suatu kegiatan
2. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia dijelaskan dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan
3. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya dijelaskan secara tepat

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan peranan AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
3. Siswa dapat beberapa kasus Lingkungan di Indonesia dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan.

MATERI PEMBELAJARAN: Amdal dan Kebijakan Lingkungan di Indonesia

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas kelompok tentang kegiatan 3.1.1.
b. Siswa sesuai kelompoknya masing-masing melakukan diskusi hasil kegiatan 3.1.1
c. Guru melakukan pengamatan kegiatan siswa sambil melakukan penilaian proses.
d. Siswa mengumpulkan resume hasil diskusi.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mengerjakan soal evaluasi subkometensi 3. 1 sebagai tugas rumah.
PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)









RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR :
1. Pengertian AMDAL dideskripsikan berdasarkan lingkup suatu kegiatan
2. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia dijelaskan dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan
3. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya dijelaskan secara tepat

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan peranan AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
3. Siswa dapat beberapa kasus Lingkungan di Indonesia dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan.

MATERI PEMBELAJARAN: Kebijakan Lingkungan di Indonesia

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Siswa mempelajari Buku IPA SMK Kelas XII Kompetensi 3 Subkompetensi 3.2 tentang Kebijakan Lingkungan di Indonesia, Sub subkompetensi:
• Perkembangan Istitusi Pengendalian Lingkungan
• Rona Lingkungan hidup dan Amdal
b. Guru membantu siswa menjelaskan hal-hal yang menjadi kesulitan siswa.
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b.Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari materi berikutnya dan mengerjakan kegiatan 3.2.1 tentang tulisan ilmiah apresiasi kasus pembangunan lingkungan.

PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)







RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR :
1. Pengertian AMDAL dideskripsikan berdasarkan lingkup suatu kegiatan
2. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia dijelaskan dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan
3. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya dijelaskan secara tepat

TUJUAN PEMBELAJARAN :
1. Siswa dapat menjelaskan pengertian AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
2. Siswa dapat menjelaskan tujuan dan peranan AMDAL berdasarkan lingkup suatu kegiatan.
3. Siswa dapat beberapa kasus Lingkungan di Indonesia dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan.

MATERI PEMBELAJARAN: Amdal dan Kebijakan Lingkungan di Indonesia

KEGIATAN PEMBELAJARAN
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa sambil mengulas menyegarkan kembali materi sebelumnya.
2. Inti :
a. Guru menagih tugas siswa hasil tulisan ilmiah
b. Siswa mengerjakan soal evaluasi subkompetensi 3.2:
c. Guru bersama siswa membahas jawaban evaluasi subkompetensi 3.2
3. Penutup
a. Guru dan siswa merumuskan kesimpulan materi pembelajaran hari ini.
b. Guru memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari/menyiapkan materi pembelajaran berikutnya.


PENILAIAN :
• Penugasan
• Pengamatan proses
SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)






RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

NAMA SEKOLAH : SMK ISLAMIC CENTRE CIREBON
MATA PELAJARAN : ILMU PENGETAHUAN ALAM (IPA)
KELAS/SEMESTER : XII/II
STANDAR KOMPETENSI : Memahami komponen ekosistem serta pernan manusia dalam menjaga keseimbangan lingkungan dan amdal
KOMPETENSI DASAR : Mendeskripsikan AMDAL

INDIKATOR : Soal evaluasi kompetensi dikerjakan dengan benar.

TUJUAN EVALUASI KOMPETENSI : Siswa dapat mengerjakan soal evaluasi kompetensi dengan skor minimal 70%.

MATERI EVALUASI KOMPETENSI:
1. Amdal dan Kebijakan Lingkungan di Indonesia
2. Dampak kegiatan pembangunan dan pengelolaannya
3. Metode Identifikasi Prakiraan dan Evaluasi Dampak

KEGIATAN EVALUASI KOMPETENSI:
1. Pembuka:
Apersepsi/ memotivasi siswa.
2. Inti :
a. Siswa mengikuti evaluasi kompetensi 3-4 komprehensip Semester genap
b. Siswa yang sudah mengikuti evaluasi kompetensi 3-4 komprehensip dengan skor kurang dari 70% diberi tugas untuk mempelajari materi sambil dibantu guru atau siswa yang telah/lebih mampu.
3. Penutup:
Guru mengingatkan siswa akan ketentuan ketuntasan minimum Semester genap, agar siswa instrospeksi diri akan nilai yang diperolehnya setelah pelaporan hasil belajar siswa nanti.

PENILAIAN :
• Tes tertulis evaluasi kompetensi semester gasal.

EVALUASI KOMPETENSI SEMESTER GENAP
WAKTU : 90 MENIT

A. Pilihlah satu jawaban yang paling tepat dengan memberi tanda silang di huruf pada lembar jawab yang tersedia !

1.Berbagai aktivitas yang berdampak terhadap menipisnya lapisan ozon adalah……………
A. pengaspalan jalan
B. pembangunan rumah-rumah didaerah puncak.
C. pemakaian kulkas.
D. pemakaian perkakas rumah tangga dari melamin.
E. pemakaian kendaraan bermotor.

2. Undang-undang tentang lingkungan di Indonesia diatur dalam :
A. UU RI No.4 th. 1982. D. UU RI No.5 th 1988
B. UU RI No.4 th.1988. E. UU RI No.10 th 1982
C. UU RI No.5 th. 1982

3. Berikut ini keseluruhan dokumen yang termasuk dalam ruang lingkup Amdal kecuali :
A. Kerangka acuan (KA). D. Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL).
B. Analisis Dampak Lingkungan (Andal) E. Rencana Perubahan Lingkungan (RPL).
C. Rencana Pengelolaan Lingkungan (RPL).



4. Ruang tempat masyarakat dapat secara leluasa melakukan kegiatan sosial ekonomi dan sosial budaya sesuai dengan peraturan yang berlaku disebut …
A. batas proyek D. batas administratif
B. batas ekologis E. batas wilayah studi.
C. batas sosial

5. Tujuan Evaluasi dampak potensial adalah ......................
A. mengidentifikasi segenap dampak lingkungan
B. meniadakan dampak potensial yang tidak relevan dalam studi Amdal.
C. mengelompokkan dampak besar dan penting yang telah dirumuskan pada tahap sebelumnya.
D. mengevaluasi kemungkinan terjadinya dampak buruk .
E. mengevaluasi kemungkinan terjadinya dampak tak terduga.

6. Berikut ini bukan termasuk empat kelompok besar komponen lingkungan yang diajukan oleh Leopold, yaitu ....................
A. fisik D. biologis
B. kimia E. sosial
C. hubungan ekologi

7. Peranan Amdal dalam proyek-proyek pembangunan adalah ..................
A. melindungi lingkungan alami dan buatan
B. melindungi manusia di sekitar proyek
C. melindungi binatang dan tumbuhan di sekitar proyek.
D. melindungi lingkungan sekaligus pembangunan itu sendiri.
E. melindungi proyek pembangunan karena merupakan investasi.

8.Tanpa disadari pembangunan pemukiman sering menimbulkan dampak ……
A. Menurunnya kesuburan tanah. D. Meningkatnya pendapatan asli daerah.
B. Terbukanya lapagan kerja. E. Terbukanya pendapatan asli daerah.
C. Meningkatnya ekonomi masyarakat.

9. Pesatnya industrialisasi dan padatnya transportasi di kota-kota besar jika berlanjut akan berdampak….
A. Mudahnya transportasi D. Memicu terjadinya pemanasan global.
B.Terjadinya peningkatan devisa. E. Lancarnya komunikasi
C.Terbukanya lapangan kerja.

10. Dasar utama pembangunan di Indonesia seperti termaktub dalam GBHN mengamankan………
A. pembangunan harus disertai terbukanya lapangan kerja.
B. pembangunan harus disertai peningkatan ekonomi.
C. pembangunan harus dibarengi pelestarian lingkungan.
D. pembangunan harus meningkatkan fasilitas warga setempat.
E. pembangunan harus disertai pembukaan sarana peribadatan.

11. Berikut ini adalah bukan tujuan pembangunan lingkungan hidup yaitu ...........
A. merehabilitasi kerusakan lingkungan
B. memanfaatkan sumber daya alam secara berkelanjutan
C. meningkatkan kualitas lingkungan hidup.
D. meningkatkan pendapatan asli daerah.
E. mengendalikan pencemaran

12. Berikut ini daftar lingkungan hidup yang bukan merupakan bagian dari iklim adalah ..........
A. Data periodik bencana. D. Kualitas udara.
B. Stasiun meteorologi dan geofisika E. Sumber kebisingan dan getaran.
C. Interaksi dengan cuaca.

13. Berikut ini adalah usaha yang tidak wajib disertai Amdal ...........
A. Pertambangan umum yang luasnya lebih daripada 500 Ha.
B. Pembangkit Listrik Tenaga Uap yang berdaya diatas 500 MW
C. Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir.
D. Pengolahan biji dengan Sianida.
E. Usaha makanan dengan sistem Waralaba.

14. Pengelolaan Analisis Mengani Dampak Lingkungan (AMDAL) dan pembinaan teknis kemampuan pengendalian dampak lingkungan secara kelembagaan merupakan tugas……….
A. Bapedal D. Masyarakat setempat.
B. Menteri Lingkungan Hidup E. Kepala Desa.
C. Kepala Daerah Tingkat I

15. Syarat mutlak terciptanya pembangunan berkelanjutan adalah……
A. pembangunan selalu menghasilkan keuntungan
B. pembangunan selalu bermanfaat bagi sekelilingnya.
C. pembangunan selalu disertai penyediaan sarana pendidikan transportasi dan peribadatan.
D. pembangunan harus selalu meningkatkan pendapatan daerah
E. pembangunan harus berwawasan lingkungan

16. Dampak dapat diartikan sebagai ………
A. Suatu perubahan yang terjadi sebagai akibat dari sutau aktivitas.
B. Suatu perubahan yang buruk akibat suatu aktivitas .
C. Suatu perubahan yang baik akibat suatu aktivitas.
D. Suatu ativitas yang menyebabkan perubahan.
E. Suatu benturan yang akibat adanya proyek.

17. Berikut ini dampak positif kerja.
A. terbukanya lapangan kerja. D. kehadiran fasilitas listrik
B. pelonjakan sarana transportasi. E. tergusurnya sebagian penduduk
C. kemudahan sarana transportasi.

18. Berikut ini dampak positif akibat adanya suatu proyek yaitu ............
A. matinya ikan-ikan di pinggir saah karena penyemprotan hama.
B. berkurangnya beberapa populasi hewan langka .
C. tergusurnya sebagian penduduk.
D. meningkatnya fasilitas pendidikan dan kesehatan.
E. terjadinya kesenjangan sosial- ekonomi.

19. Peningkatan kepadatan lalu-lintas berdampak negatif, diantaranya……
A. peningkatan gas CO (Karbon monoksida). D. peningkatan gas oksigen di jalan.
B. lancarnya lalu lintas E. harga bensin semakin mahal
C. mudahnya komunikasi

20. Tumpahnya minyak ke perairan selama pengangkutan di laut, secara garis besar merupakan jenis dampak yang termasuk dalam ruang lingkupnya……
A. dampak biologis D. dampak sosial- budaya
B. dampak fisis dan khemis E. dampak geologis.
C. dampak sosial – ekonomis

21. Vegetasi penutup tanah termasuk komponen penyusun dampak .............
A. fisis D. sosial
B. chemis E. ekonomi
C. biologis

22.Berikut ini termasuk daftar komponen yang termasuk ruang lingkup sosial budaya………..
A. cagar budaya D. penyerapan tenaga kerja
B. tanaman pertanian E. luas areal hutan
C. produksi ternak
23. Berikut ini adalah beberapa pihak yang tidak terkait dengan mata rantai pengelolaan limbah B-3, yaitu.......
A. penghasil limbah B-3 D. pengolah limbah B-3
B. pengumpul limbah B-3 E. pengawas limbah B-3
C. pengangkut limbah B-3

24. Komponen atas lahan milik penduduk untuk keperluan rencana usaha atau kegiatan merupakan cara penanganan dampak melalui pendekatan ..............
A. teknologi D. biologis
B. institusi E. sosial budaya
C. sosial ekonomi

25. Metode identifikasi dampak yang memuat daftar uji aktivitas pembangunan dan daftar uji lingkungan yang terkena dampak disebut ……..
A. metode daftar uji D. metode sebab akibat
B. metode matrik E. metode kasualitas
C. metode bagan alir

26.Metode identifikasi dampak yang berusaha untuk mengidentifikai interaksi antara aktivitas dampak dengan faktor lingkungan yang terkena dampak dalam bentuk jaringan (network) disebut……………
A. metode network D. metode bagan alir
B. metode daftar uji E. metode beringin
C. metode matrik

27.Pada prinsipnya prakiraan dampak secara kuantitaif merupakan perbedaan antara …………
A. kondisi penyebab dampak dengan lingkungan
B. kondisi lingkungan sebelum dengan sesudah ada proyek.
C. kondisi pabrik dengan lingkungan
D. kondisi masyarakat sesudah ada proyek dengan sebelum ada proyek.
E. kondisi pemerintah selama lima tahun terakhir.

28. Evaluasi dampak merupakan proses studi Amdal sebelum……………
A. Dilaporkan ke pemrakarsa proyek. D. Rekomendasi penanganan dampak.
B. Dilaporkan ke pemerintah E. Identifikasi dampak.
C. Proses pelingkupan

29. Data mengenai peta daerah bahaya gunung Merapi dapat kita peroleh di…….
A. Bakosurtanal D. Pusat Penelitian
B. Badan Pertanahan Nasional E. LAPAN
C. Direktorat Vulkanologi

30. Kelemahan metode informal dalam evaluasi dampak adalah ……..
A. Adanya sel matriks D. Sifatnya sangat sederhana
B. Adanya skor yang tidak jelas. E. Mudah dilakukan
C. Fluktuasi yang besar antara anggota tim dalam pemberian nilai

B. Jawablah dengan singkat, jelas dan benar !
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan
a. Amdal
b. Rona Lingkungan
2. Sebutkan beberapa cakupan (dokumen) yang merupakan bagian-bagian dari Amdal !
3. Sebutkan dan jelaskan beberapa batas-batas ruang yang menjadi pertimbangan penetapan lingkup wilayah studi Amdal !
4. Jelaskan peranan Amdal dalam pelaksanaan proses pembangunan !
5. Jelaskan tujuan diberlakunya Amdal dalam setiap aktivitas pembangunan !
6. Sebutkan beberapa fungsi adanya institusi Bapedal !
7. Sebutkan tiga pokok pikiran penting yang terkandung dalam pembangunan berwawasan lingkungan !
8. Jelaskan arti mengenai konsep pembangunan berkelanjutan. Apa syarat mutlak agar pembangunan berkelanjutan dapat terwujud ?
9. Jelaskan bagaimana mengelola dampak dengan pendekatan teknologi !
10. Jelaskan faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan Amdal !

Kunci Jawaban Evaluasi kompetensi Semester genap:
Bagian A:
1. C 2. A 3. E 4. C 5. B 6. B 7. D 8. C 9. D 10. C
11. D 12. C 13. E 14. A 15. E 16. A 17. A 18. D 19. A 20. B
21. C 22. A 23. E 24. C 25.A 26. C 27. B 28. D 29. C 30. C

Bagian B:
1. jawaban:
a. Amdal diartikan sebagai hasil studi mengenai dampak suatu kegiatan yang direncanakan terhadap lingkungan. Di dalam Amdal memuat keseluruhan dokumen studi kelayakan lingkungan yang terdiri atas Kerangka Acuan (KA), Analisis Dampak lingkungan (Andal), Rencana Pengelolaan Lingkungan (RPL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL).
b. Rona lingkungan adalah gambaran keadaan lignkungan di tempat proyek yang akan dibangun dan didaerah sekitarnya. Rona lingkungan meliputi Rona lingkungan alam dan lingkungan buatan (Pemukiman, pertanian dan sebagainya).
2. Jawaban : Pelingkupan dampak besar dan penting dilakukan melalui tahap-tahap proses sebagai berikut :
a. Identifikasi dampak potensial, Tahap ini bertujuan untuk mengidentifikasi segenap dampak lingkungan hidup (primer, sekunder) yang secara potensial akan timbul sebagai akibat adanya rencana usaha dan/ atau kegiatan..
c. Evaluasi dampak potensial ini bertujuan untuk menghilangkan/meniadakan dampak potensial yang dianggap tidak relevan atau tidak penting, sehingga diperoleh daftar dampak besar dan penting yang dipandang perlu dan relevan untuk ditelaah secara mendalam dalam studi Andal.
e. Pemusatan dampak besar dan penting /Focussing , Tahap ini bertujuan untuk mengelompokkan/mengorganisir dampak besar dan penting yang telah dirumuskan dari tahap sebelumnya dengan maksud agar diperoleh isu-isu pokok lingkungan yang dapat
3. Jawaban : Lingkup wilayah studi analisis dampak lingkungan (Andal) ditetapkan berdasarkan perkembangan batas-batas ruang sebagai berikut :
a. Batas Proyek
b. Batas ekologis.
c. Batas sosial
d. Batas Administratif
e. Batas ruang lingkup wilayah studi ANDAL.
4. Jawaban :. Pertama, Amdal dilakukan untuk proyek yang akan dibangun karena undang-undang dan Peraturan Pemerintah menghendaki demikian. Kedua Amdal harus dilakukan agar kualitas lingkungan tidak rusak karena adanya proyek-proyek pembangunan.
5. Jawaban : Menurut Caldwell (1978), tujuan fundamental Amdal adalah internalisasi pertimbangan lingkungan dalam proses perencanaa pembuatan program dan pengambilan keputusan.
6. Jawaban : Adapun fungsi BAPEDAL adalah sebagai berikut :
a. Menetapkan kebijaksanaan teknis pencegahan dan penanggulangan pencemaran dan kerusakan lingkungan serta pemulihan kualitas lingkungan.
b Pengembangan kelembagaan dan peningkatan kapasitas pengendalian dampak lingkungan.
c Pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan pencemaran dan kerusakan lingkungan serta pemulihan kualitas lingkungan .
7.Jawaban : tiga pokok pikiran yang penting yang terkandung dalam pembangunan berwawasan lingkungan, yaitu (1) pengelolaan sumber alam secara bijaksana, (2) pembangunan berkesinambungan sepanjang waktu dan (3) peningkatan kualitas hidup.
8. Jawaban : Menurut Komisi sedunia tentang lingkungan dan Pembangunan (WCED, 1987), pembangunan berkelanjutan sendiri didefinisikan sebagai pembangunan yang mengusahakan dipenuhinya kebutuhan sekarang tanpa mengurangi kemampuan generasi yang akan datang untuk memenuhi kebutuhan mereka
9. Jawaban : Pendekatan ini merupakan cara-cara atau teknologi yang digunakan untuk mengelola dampak besar dan penting lingkungan hidup. Misalnya :
1). membatasi atau mengisolasi limbah.
2). melakukan minimalisasi limbah dengan mengurangi jumlah/ volume limbah (“reduce”), menggunakan kembali limbah (“reuse”) atau mendaur ulang (“re-cycle”).
3). netralisasi limbah dengan menambah zat kimia tertentu sehingga tidak membahayakan manusia dan makhluk hidup lainnya.
10. Jawaban : Berdasarkan praktik lapangan, beberapa faktor yang diperhatikan dalam pelaksanaaan Amdal antara lain :
a. Dalam pengumpulan data harus dilakukan dengan metode yang tepat,baik meliputi data primer (langsung) maupun data sekunder..
b. Penyusunan Studi Amdal
c. Rona lingkungan hidup
d. Waktu
e. Persyaratan Proyek
Norma Penilaian:
Bagian A: Jawaban betul nilai = 2; jawaban salah nilai = 0
Bagian B: Jawan betul sempurna nilai =4, jawaban salah nilai =1
Nilai akhir : Skor A + Skor B


SUMBER BELAJAR:
• Buku IPA SMK Kelas XII, Purwo Sutanto, Klaten: Saka Mitra Kompetensi.
• Buku IPA SMK kelas XII , Cece sutia, Bandung:Grafindo

Cirebon , Juli 2009
Mengetahui

Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran IPA



(Drs. H. Pathudin) (Rohningsih, S.Si.)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar